June 22, 2011

Choices

In this life, we must face that thing. Choices.

Percaya ga? Setiap harinya kita pasti bakal dihadapin sama yang namanya pilihan. Dari yang sepelelelelele sampe yang guueeedeee. Coba deh, misalnya lo pengen mandi. Tapi ternyata lo males. Nah di sini nih lu udah ketemu sama yang namanya pilihan. Kalo ujung2nya lo mandi, berarti lo udah milih kalo lo bakal mandi. Sebaliknya, kalo lo milih ntar aja mandinya, berarti lo milih untuk nunda jam lo mandi. See? Intinya, kita pasti bakalan milih salah satu dari 2 pilihan itu.

Contoh kedua. Misalnya lo lagi makan di warteg. Ada macem2 tuh lauknya. Dan semuanya lo demenin. Di sini lo bakal dapet pilihan, 'gue harus beli semuanya apa gue pilih salah satu yang paling gue demen?'. Dan disini, pasti lo ngalamin yang namanya konflik batin (?). Lo pasti galau kuadrat kubik milyaran berjuta2 warna karena lauk2 tak berdosa itu. Intinya lagi, lo pasti bakalan milih. Percaya deh sama gue. (krik abis) Kalo pun lo ujung2nya ninggalin semua lauk itu beserta warteg berdosa yang menyediakan makanan kesukaan lo, itu namanya lo milih untuk keluar dari permasalahan. Yaaah emang ga sesuai sama options yg tersedia sih. Tapi ya namanya tetep aja. Milih. Yegak? Now I bet you believe me already. Ngyahahahaa.

Itu tadi contoh yang sepele.

Buat lo muda-mudi gaul yang duduk di kelas 6, 9, atau 12, lo pasti ngerasain tekanan batin yang teramat sangat dalam nentuin ke sekolah/universitas mana lo bakal ngelanjutin studi lo. Begiiiiituuuu banyaknya pilihan sampe lo bingung mau milih yang mana. Eits, tapi nih ya dalam urusan ini, lo ga boleh kayak di warteg tadi. Saking banyaknya lauk sampe lo bingung mau milih yang mana, akhirnya lo kabur. Atau bahasanya, saking banyaknya pilihan sekolah ampe lo bingung mau milih yg mana, ujung2nya lo kaga sekolah. Eh ga boleh ya! Ga-bo-leh!

Sama kayak muda-mudi gaul yang seumuran sama gue sekarang, yang kelas 10. Pasti kita semua lagi galau2nya pengen ipa apa ips. Atau yang pengen ipa, lo takut nilai lo ga mencukupi buat jadi master ipa dan takut terdampar di ips. Atau lagi, yang pengen ips tapi ortu lo maksa2 lo masuk ipa nyampe kaga mau ngakuin jadi bonyok lo kalo lo kaga masuk ipa (eh ya jangan sampe deh). Ini nih ya, adalah pilihan yang terberat semasa hidup. Percaya deh sama gue (lagi). Yaaah mungkin karena gue jg lagi galau kali ya wakakakak eits jangan salah dulu! Gue sih ya udah nentuin pilihan nih! Gue pengen masuk ips! Mahahahaha *curhat*.

Back to our topic.

Kita semua, khususnya anak sekolahan, tau gimana rasanya galau karena masa depan. Tapi kita harus bisa ngendaliin kegalauan kita itu, bukan kegalauan itu yang ngendaliin kita! (Asik banget ga sih bahasa gue). Gimana caranya kita bisa ngendaliin kegalauan kita itu? Ya itu tadi, kita harus kudu mesti pinter2 nentuin pilihan. Naaaah, ini nih gue punya beberapa tips buat nentuin pilihan. Mudah2an berguna deh ya (khususnya buat yang pengen milih jurusan). Nih catet!

1. Pejamkan mata, inget2 dan bayangin, apa cita2 kita ntar. (gue bingung kenapa mesti merem ya -_-)

2. Kalo lo udah nentuin cita2 lo, lo pasti bakalan gampang nentuin pilihan. Misalnya buat kita2 yang kelas 10, lo pengen jadi apa. Misalnya pengen jadi dokter ya milihnya IPA, terus yg pengen jadi sejarawan gitu milihnya IPS.

3. Lo harus bisa ngerasain, di antara beberapa pilihan itu, pilihan mana yang buat lo ngerasa lebih enjoy ngejalaninnya. Pilihan mana yang mengandung banyak keuntungan buat lo dan sedikit kerugian buat lo. Karena menurut gue sih, perasaan untung dan rugi itu ya tergantung individunya sendiri.

4. Minta masukan dari orang2 terdekat lo. Orang tua, kakak/adek, temen, atau mungkin guru. Kira2 kita harus milih yang mana dari beberapa pilihan itu.

5. Antisipasi. Kita harus bisa nentuin dampak dari semua pilihan yang ada itu. Jadinya ntar pas lo dapet yang ga sesuai yg lo pinginin, idup lo ga berenti di situ aja.

6. Banyakin doa. Minta dikasih petunjuk yang terbaik sama Tuhan. Ini penting banget nih. Buat yg Islam yaaa bisa istikharah lah gitu.

Nah itu tadi cara nentuin pilihan. Tapipipipi, kita mesti punya pertimbangan dong gimana kalo pilihan yang udah bener2 kita pilih tapi ternyata kita ga bisa mencapai pilihan kita itu. Ini nih gue ada tips lagi gimana cara ngejalanin pilihan yg kita ga suka. Catet lagi ya! Ntar gue periksain nih buku catetan lo satu2! Ngyahahaahha *muka jahat*

1. Ikhlas. Ini adalah kunci dari segala kunci (maksud looeee nin?). Lah ya iya dong! Kita itu jadi orang harus bisa ikhlas...Mungkin emang yang kita pengenin ga sesuai sama kenyataan. Tapi ya itu lagi. Kita harus ikh?las....Yakinin ke diri lo, berarti itu adalah pilihan yang terbaik dari Tuhan untuk kita. Kalo kayak gini kita malah harus berterimakasih! Tandanya Tuhan peduli sama kita. Tandanya Tuhan ngebantuin kita dalam nentuin pilihan. Inget itu! Inget! (jadi kayak penceramah ya gue -_-)

2. Terusrusrusrus, life must go on, buddies. Meskipun lo bete karena apa yg lo pengenin ga sesuai sama kenyataan, bukan berarti bumi kiamat. Ini dia nih gunanya antisipasi tadi.

Yaaah kurang lebih itu yang bisa gue bantuin buat lo semua yang lagi galau nentuin pilihan. Inget ya! Kita harus i-k-h-l-a-s. Atau gampangnya, say no to galau in choosing two hard choices! Nah, happy choosing! ;)

xo,

No comments: