May 7, 2013

Anin si Roker

Meet my new middle name. Anindita 'Roker' Alkarisya.

Lol, bukan, gue jadi pecinta lagu rock sekarang. 'Roker' di sini adalah akronim dari 'rombongan kereta'. Alias, mereka yang sering menggunakan jasa transportasi kereta api. Hohoho.

Jadi ceritanya begini. Seperti bimbel-bimbel lainnya, bimbel tempat gue menimba ilmu juga mengadakan jam tambahan setelah UN selesai. Yang biasanya seminggu sekali, sekarang jadi 4 kali seminggu. Yang biasanya TO cuma beberapa minggu sekali, sekarang tiap minggu TO.

Biasanya sebelum program intensif ini, gue berangkat-pulang dianter jemput, ehm lebih tepatnya dianter dan ditungguin sama bokap nyokap. Lengkap banget kan hahah, mungkin kalo eyang gue masih ada diajak juga kali nganter gue bimbel wkwk -_-. Ini semua dilakukan karena mereka sayang sama gue...*plak* ehe, sebenernya bukan itu sih alasannya. Rumah gue jauh syekali dari tempat les gue, begitu sebabnya.

Kenapa sih nin ambil bimbel aja repot? Sampe jauh segala?
Yaiyalah, biar gue keren dan gaul gitu. HA!

Wkwk bukan juga sih..
Gue juga gatau kenapa. Masalah pemilihan bimbel ini ditangani oleh bokap gue. Jadi gue manut saja..

Back to the topic! Karena jadwal baru gue itu, gue jadi gabisa pulang pergi dianter dan ditungguin bokap nyokap. Yah, mereka harus kerja juga..Jadi, tinggallah gue melakukan perjalanan pulang dari Tebet-Depok melalui kereta. Untungnya sih bokap gue masih bisa nganterin pas paginya. Bayangin aja kalo gue harus pergi naik kereta juga dan harus naik kereta pagi. Gue sampe BTA udah jadi pepes kali.. Iya teman-teman, gue bimbel di BTA 8, tepatnya di SMA 8. Jauh kan? Iya jauh..

Namun untungnya, gue jadi bisa naik kereta di jam yang ga terlalu padat. Gue jadi bisa sedikit lebih mandiri! Haha. Naik kereta itu seru guys. Tapiiii, kalo lagi sepi dan kereta yang lo naikin itu Commuter Line.
Gue juga ga tau kenapa Commuter Line bisa penuh, apalagi pas pagi dan sore, jam-jamnya orang kerja pergi dan pulang. Padahal, kereta kan ada 8 gerbong ya. Terus satu gerbong itu kan gede. Kalo 1 kereta penuh, kebayang dong kayak apa padatnya penduduk di Jabodetabek ini...

Gue termasuk orang yang mendukung kehadiran Commuter Line (CL) di jagat pertransportasian Indonesia. Karena dengan harga yang relatif terjangkau, kita bisa sampai di tempat tujuan yang jauh dengan cepat dan nyaman. Sebenernya kenyamanan ini sih yang pada praktiknya susah diterapkan. Pengguna yang banyak dan armada yang kurang, mungkin jadi beberapa penyebabnya.

Yang bikin gue seneng naik kereta adalah waktu tempuh yang singkat itu. Dari Tebet-Depok kalo naik mobil bisa 1 setengah jam karena macet. Kalo naik kereta, 30 menit bisa sampe! Selain itu, di CL ada gerbong 1 & 8 yang rata-rata, gerbong itu khusus buat para wanita. Jadi para wanita bisa merasa lebih aman.

Well, menurut gue pemerintah harus nambah armada lagi buat CL ini. Kalo orang-orang udah nyaman sama transportasi umum, pasti mereka juga males bawa mobil sendiri. Kalo pengguna mobil pribadi bisa berkurang, maka kemacetan juga bisa berkurang!

Anyway, sekarang ada rencana pembangunan MRT di Jakarta. Gue mendukung banget rencana itu, apalagi setelah gue nyobain MRT di negara tetangga. Hmm, tapi kayaknya masih ada beberapa kendala ya dalam pembangunannya. Misalnya, masalah izin dan rencana tata kota. Tapi saran gue sih (alah), kalo penerapan MRT di Indonesia masih sulit, tingkatin aja kualitas kereta api yang sekarang udah ada. Misalnya, tambah armada dan perawatan yang teratur.

Yah, intinya gue mendukung apapun kebijakan pemerintah yang sekiranya bisa membawa kebaikan deh, terutama di masalah transportasi umum ini. Yang paling gue harapin sih perbaikan yang lebih lagi di kereta api. Hahaha sesuatu banget gitu kayaknya. Pokoknya gue lagi seneng-senengnya jadi roker deh. Hehe

Anyway, gue kaget banget liat model tiket baru CL. Gaul banget broh!!


Salam 'Roker',

No comments: