July 12, 2013

Delapan Belas

ga peduli muka masih beler karena baru bangun tidur. yang penting pas difoto, senyuuum :D

Wah, 18 tahun sudah usia gue semenjak tanggal 28 Juni kemarin. Bener-bener ga berasa. Rasanya baru aja kemaren gue ke kantor kelurahan ngurusin KTP gue yang baru aja berusia 17. Eh tau-tau, udah nambah tua lagi aja nih gue.

Seneng rasanya udah 18 tahun. Secara ga langsung gue (merasa) udah dianggap dewasa sama orang-orang di sekitar gue, khususnya bokap nyokap gue. Emang harus begitu sih keadaannya. Yang pertama, gue udah fix jadi mahasiswi (ea). Yang kedua, gue udah lulus SMA. Yang ketiga, gue udah 18 tahun. Masa gue buat minum susu favorit gue untuk remaja gaul nan ceria itu yang tumbuh ke atas, gak ke samping, hanya tinggal satu tahun lagi...*nangis di pojokan*

Ada beberapa hal yang membuat gue deg-degan memasuki usia baru ini. Salah satunya adalah kerasnya hidup. Ya. Entah kenapa gue merasa dunia orang dewasa itu jauh lebih keras dibanding remaja. Kalo para remaja masih ngerasa dibebanin PR dan segala ujian-ujian itu melelahkan, gimana para orang dewasa yang tiap hari harus banting tulang demi mengumpulkan pundi-pundi rupiah untuk keluarga?

Selain itu, dewasa ga cuma hanya dari fisik. Tapi juga pemikiran. Bagaimanapun, karena udah memasuki dunia baru, siap ga siap, mau ga mau, gue harus bisa berpikir dewasa. Harus bisa menelaah akibat-akibat yang akan terjadi dari perbuatan yang gue lakukan. Harus bisa memilah-milih mana yang benar dan mana yang salah. Harus bisa mengerti sebab-sebab terjadinya banyak hal. Dan yang paling penting, harus bisa mengerti dunia. Apa yang ada di dunia ini. Bagaimana cara bersikap. Bagaimana bisa bertahan. Serta, apa saja yang terjadi di dunia. Harus bisa berpikir lebih terbuka. Harus berwawasan luas.

Terdengar ga mudah memang. Tapi ya itu yang harus dijalani. Siap ga siap, mau ga mau, sudah saatnya gue meninggalkan sisi kekanakan gue. However, entah kenapa, dalam beberapa sikon gue merasa ga ada salahnya untuk mempertahankan sisi itu heheh.

Gue berharap, di usia baru ini gue bisa, pastinya, lebih dewasa. Lebih mandiri. Lebih luas wawasan gue. Dan bisa mengenal lebih banyak orang-orang baru, pengalaman baru, serta pelajaran-pelajaran baru tanpa melupakan ajaran-ajaran lama. Tanpa menjauhkan gue dari orang-orang terdekat, bahkan kalau bisa justru mendekatkan gue ke orag-orang terdekat sekarang. Semoga, misi-misi selanjutnya akan bisa terwujud seperti misi-misi lalu yang beberapanya sudah terwujud. Amiiin.

Anyway, bicara tentang ulang tahun, ga lengkap rasanya kalo ga nyeritain what happened on my birthday. Well, hehe, jadi gini yah ceritanya. Pertama-pertama gue mau bersyukur banget punya temen-temen yang unyu-unyu seperti mereka. I feel like I'm alive around them. I feel like I'm blessed, like, really :") sedih rasanya pas tau harus kepisah-pisah pas kuliah nanti...

Jadi, Kartika, Dian, dan Mustika pagi-pagi jam setengah 6 dateng ke rumah gue. Awalnya gue pengen melek sampe jam 12, taunya gue ketiduran. Sedih banget... terus gatau kenapa gue kebangun jam 3 dan pas gue cek hp....tenyata sepi. Oke fine. Gue makin sedih. Akhirnya gue lanjut bobo lagi dan bangun-bangun karena ada telpon dari Mustika.

"Nin, happy birthday yaaa.."
"Eh...iya..makasih mus"
"Lo baru bangun Nin?"
"Ehe...iya..."
"Ooh, yaudah. Happy birthday yaa Nin"

Udah kan tuh. Tau-tau dia nelpon lagi.

"Nin, keluar rumah dong...."

Dan pas gue buka pintu...muncullah makhluk-makhluk Depok yang datang ke rumah gue dengan membawa kue bersama lilin angka 8 (iya 8. katanya 1 nya ketinggalan...) dan wajah-wajah beler mereka. Ah, rasanya gue lega. Gue kira gaada yang inget kalo waktu itu gue ulang tahun :"D





Dan setelah mereka dateng gatau kenapa langsung jadi banyak ucapan-ucapan happy birthday lain yang masuk. Haha, gue diucapin gitu aja rasanya udah seneeeng banget, lol. Saking senengnya rasanya gue males banget pagi itu buat siap-siap ke kampus karena ada latihan padus. Ahaha, alasan aja ini sih.

Terus pas gue sampe balairung, temen-temen gue yang tau gue ulang tahun pada ngucapin langsung gitu. Wakaka seneng banget diucapin langsung. Maklum sih ya, biasanya gue ulang tahun selalu pas libur kenaikan kelas, jadi temen-temen rata-rata ngucapinnya lewat sms/social media...hiks, nasib.

Yah, kurang lebih begitulah. Sebenernya gaada sesuatu yang 'wah' gimana gitu sih. Tapi entah kenapa gue seneng. Yah, mudah-mudahan apa yang gue harapkan bisa terwujud seiring gue beranjak dewasa kini, hehe. Amin.
Oh iya, sekali lagi, makasih banyak ya ucapan-ucapan birthday-nya! Gue harap semua ucapan udah gue bales hehe seinget gue gitu sih...Pokoknya makasih banyak ya! *blow kiss*




Kalo kata iklan provider yang baru-baru ini mengudara sih, "Jadi orang gede itu menyenangkan, tapi gak gampang buat dijalanin"

Well, let's see :-)


No comments: