January 9, 2014

Anin si Maba Unyu #part1

Ola!
Seperti yang gue janjikan...gue akan menceritakan kehidupan perkuliahan gue di sini. Yaaayy I know you're excited! ....aren't you?
Well whatever you're excited or not, gue tetap akan menceritakan kehidupan awal perkuliahan gue. Hahahaha!

Sebelumnya gue akan memberi alasan kenapa gue seneng kuliah di kampus gue sekarang:
1. Karena gue emang pengen
2. Ada Alfamart dan ATM
3. Gue nemu temen2 yang asik, cihuy, dan nyenengin (ini penting banget)
4. Banyak jualan makanan enak (ini yang bikin gue gendut!)
5. Deket sama stasiun UI (jadi ga perlu naik bikun, yay!)
6. Deket sama perpusat
dan masih banyak alasan-alasan lainnya yang bikin kehidupan awal perkuliahan gue berwarna (meskipun ga dipungkiri ada juga masa-masa mendung..)

So, kehidupan awal gue sebagai mahasiswa dimulai dari sini..

Di universitas atau fakultas manapun, pasti ada yang namanya masa ospek atau apapun nama lainnya. Intinya ospek. Masa perkenalan mahasiswa baru dengan tempat barunya, kampus. Atau yang lebih intim lagi, lingkungan fakultasnya. Untungnya gue merasa baik-baik aja selama ospek dan untungnya bisa melaluinya dengan lancar. Yah, meskipun kena tegur dikit, tapi itu hal yang biasaa. Ga ada sama sekali kekerasan fisik (atau bahkan kontak fisik) yang gue rasakan antara senior ke junior selama masa ospek. Honestly gue sedih dan prihatin banget pas denger ada maba yang kehilangan nyawanya pas masa ospek. Masa ospek maba itu ada untuk membiasakan mabanya di dunia perkuliahan yang emang beda banget sama dunia SMA. Nah, masa inilah yang seharusnya membantu maba untuk beradaptasi. Jadi kalo sampe kejadian seperti itu, namanya udah melenceng banget. Yah, sekali lagi turut berduka cita sedalamnya ya..

Rasanya canggung waktu awal-awal di sana. Deg-degan sama tugas ospek. Deg-degan sama atribut selama ospek. Deg-degan sama materi kuliah yang ternyata seabrek-abrek dan tau-tau minggu besoknya kuis 3 bab. Deg-degan pula sama tugas-tugas yang nguaaalir kayak air. Tiap baru keluar dari kelas, ngeluarin buku catetan, adaaa aja tugas yang harus dilakukan. Bahkan deg-degan tiap ketemu senior. Great. (Ini gue rasa gue doang yang emang orangnya gampang deg-degan)

Adaptasi dari masa SMA ke masa kuliah menurut gue sangatlah tidak mudah. Awalnya gue berpikiran "ah, 18 sks. Dikit kok.." "ah, sehari cuma satu (atau dua) matkul doang. Asik, pulang cepet..". Eh taunya, hell no. I was wrong. Tapi ya ga completely wrong sih. Ada juga hari pas cuma 1 matkul dan jam 10 udah selesai tapi gue males pulang hehe. Tapi ya itu, sekali-sekali. Biasanya sih........apa lagi kalo ga nugas?

Hal pertama yang bikin gue wow pas pertama kali masuk kelas yaitu "wah, pake AC...". Duh maap yak abis saya sekolah 12 tahun kaga pernah nih ngerasain ada AC di kelas (kecuali lab komputer). Iya, emang melas ya :")
Terus kemudian...dosen gue di hari pertama kuliah itu masuk. Beliau namanya Mbak Vivi. Masih muda dan kalau ngajar itu kelihatannya passionate banget gitu. Jadi gue pun semangat kalau diajar sama dia. Senengnya lagiii gue ada 2 matkul yang diajar sama beliau, SAP (sejarah aliran psikologi) dan Psium (Psikologi umum). Tapi sayangnya setelah UTS, Mbak Vivi udah ga ngajar gue di kelas psium lagi :( tapi gapapa karena gue masih diajar sama beliau di kelas SAP, fufufu.

FYI, SAP ini materinya seabrek-abrek. Sekalinya kuis bisa 2-3 bab. Kalau UTS/UAS bisa....yah coba aja itung kalo tiap kuis aja 3 bab :") Pas UTS gue kena 8 bab dan pas UAS kena 9 bab. Untung...udah kelar *ngos-ngosan*

Nah, yang membuat gue harus beradaptasi lagi itu, textbooks nya full English. Bukan gue gabisa bahasa Inggris sama sekali. Cuma kan ya...tetep aja gitu. Gue ga pernah masuk kelas internasional sebelumnya yang emang biasanya pake buku berbahasa Inggris buat pelajarannya. Jadi ya... gue harus siapin aja kamus pas buka textbooks nya haha. Nah, yang nyebelinnya nih! Suka ada istilah psikologi yang pake bahasa Inggris dan yang gue ga tau artinya, pas gue cek di kamus artinya malah ga nyambung sama konteks kalimatnya, atau malah nggak ada di kamus. Wah lha ya...ini nih pentingnya belajar bareng temen-temen. Bisa tukar pikiran dan yang penting, bisa meluruskan pemahaman-pemahaman melenceng kita. Hihihi.

Kalo kuliah ga ada tugas, kayaknya...kurang, LOL. Tapi beneran, karena semester 1 kemarin banyak waktu kosong, akhirnya waktu kosong ini bisa dimanfaatin buat ngerjain tugas (atau buat yang rajin bisa memanfaatkan waktu ini buat belajar materi yang didapet dari kelas dan nyiapin bahan buat kuis atau ujian mendatang, hahaha). Sering banget nih kejadian kita disuruh ngerjain tugas berkelompok. Kemudian di matkul lain disuruh bikin kelompok juga. Akhirnya lo bingung sama anggota kelompok lo sendiri karena kebanyakan kelompok yang harus kerja bareng. Well yeah, that's what happened to me. Dan seriously, ngumpul sama anggota kelompok secara lengkap itu ga semudah yang gue bayangkan. Kadang ga bisa lengkap karena si A ada kumpul sama kelompok buat matkul lain. Kadang ga bisa lengkap karena si B lagi sibuk ngurusin kegiatan X jadi dia harus dateng rapat atau nyelesaiin urusannya itu. Kadang ga bisa kumpul lengkap karena si C ada kelas pengganti dari matkul lain. Dan berbagai alasan lainnya sampe akhirnya gue berpikir, "tugas kelompok ternyata...ga segampang itu".

Intinya sih pinter-pinter bagi waktu ajaah.

Ah, dan masalah yang sering banget hadir di kalangan mahasiswa baru: plagiarism.
Plagiarism itu sungguh amat diharamkan bagi insan pelajar (....gitu sih kata dosen gue). Semua yang kita tulis di tugas apapun harus bisa dipertanggungjawabkan. Dalam artian, dari mana kita dapet data itu. Apakah itu fakta atau opini. Kalau opini, opini dari siapa. Tahun berapa, di mana ia ngomong itu. Harus lengkap dan harus ada sumber atau daftar pustaka. Karena gue dari psikologi, penulisan sitasi di fakultas gue mengacu sama APA (American Psychological Association). Dan ya...ga boleh bosen-bosen liat panduan APA dan cantumin sumber biar ga dicap plagiarism.

Kemudian, jam tidur.
Ini sih kayaknya jadi masalah di semua kehidupan mahasiswa ya haha. Gue merasakan gimana harus bangun dan menyelesaikan tugas sampe baru bisa tidur jam 3 atau jam 4 pagi...Gue merasakan betapa pentingnya margin kanan kiri atas bawah, dan kalo salah harus print ulang..Ah, penuh warna.
Untungnya di semester 1 gue sering dapet kelas yang masuk siang. Jadi kalau malemnya gue harus begadang, gue bisa lanjut bobo cantik sampe seenggaknya jam 8 atau jam 9 pagi. Atau kebalikannya, kalo gue ga kuat melek dan kemudian tertidur dengan cantik, paginya gue masih punya waktu buat ngerjain tugas yang belum kelar. Ho-ho-ho! Ah semoga jam kuliah gue di semester 2 nanti bisa enak juga hihi~

Well then, to be continued.. ;p

No comments: